BERITA

Blok Rokan Pakai Material Pipa Krakatau Steel, Pertagas Hemat Hingga 16 Persen

Jakarta, Bumntrack.co.id – PT Krakatau Steel (Persero) Tbk dan PT Pertamina Gas (pertagas) menjalin kerja sama pengadaan material pipa dari material produk baja Hot Rolled Coil (HRC). Material HRC ini selanjutnya akan dilakukan tooling oleh Pertagas ke pabrikan pipa yang akan digunakan dalam pembangunan pipa minyak Blok Rokan di Riau.

“Penghematan yang kita lakukan dengan membeli langsung material dari KS kemudian dilakukan tooling ke pabrikan pipa ini bisa menghemat biaya hingga 16 persen,” kata Direktur Utama PT Pertamina Gas (Pertagas), Wiko Migantoro di Jakarta, Selasa (16/6).

Skema ini diharapkan akan berkontribusi terhadap upaya penyelesaian proyek pipa sepanjang 370 km ini secara tepat waktu. Proyek ini ditargetkan dapat diselesaikan di semester kedua tahun 2021. Selain itu, kerjasama dengan Krakatau Steel ini juga merupakan bentuk komitmen afiliasi PT Pertamina (Persero) dan PT PGN Tbk ini dalam Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN). “Utamanya sinergi BUMN dan anak usahanya dalam proyek-proyek strategis nasional,” jelasnya.

Proyek pipa minyak Blok Rokan merupakan proyek strategis nasional dalam upaya mempertahankan produksi minyak di Blok Rokan pada saat terjadi alih kelola dari Chevron Pacific Indonesia ke Pertamina di 2021 mendatang. “Kerja sama akan menggairahkan perekonomian yang sedang terdampak covid 19,” kata Direktur Utama Krakatau Steel, Silmy Karim.

Dengan Pertagas menggunakan baja Krakatau Steel dalam pembangunan infrastruktur distribusi gas dalam negeri, hal ini sejalan dengan arahan Presiden RI untuk menggunakan produk dalam negeri dalam pembangunan infrastruktur nasional. Pihaknya juga berkomitmen untuk menjaga kualitas produk dan ketepatan waktu pengiriman baja HRC kepada pihak Pertagas.

“Kami akan memastikan ketepatan tenggang waktu (lead time) pengiriman selama 4-6 bulan agar proyek diselesaikan tepat waktu dan tepat mutu. Total kuantitas HRC yang akan kami suplai ke Pertagas mencapai 53.600 metrik ton untuk skema pemipaan sepanjang lebih kurang 370 km,” terangnya.

Selain itu, Silmy menambahkan bahwa proyek jalur pipa di blok Rokan ini juga diharapkan akan menggerakkan kembali industri hilir dan industri pengguna sebagai upaya pemulihan perekonomian nasional dengan dukungan sinergi kerja sama antar BUMN maupun dukungan dari pemerintah.

“Kraktau Steel berkomitmen untuk mendorong dan turut serta dalam pembangunan infrastruktur, yang didalamnya termasuk juga investasi infrastruktur untuk menggairahkan industry pipa nasional tidak hanya terbatas pada pabirkan pipa BUMN, tetapi juga pabrikan pipa swasta,” pungkasnya.

Untuk diketahui, penandatanganan kontrak ini dilakukan di Kantor Pertagas Selasa, 16 Juni dengan memperhatikan protokol kesehatan Covid-19 yang dilakukan oleh Direktur Utama Krakatau Steel Silmy Karim dan Direktur Utama PT Pertamina Gas (Pertagas) Wiko Migantoro di kantor Pertamina Gas.

Show More

Artikel Terkait

Back to top button