BERITA

Kinerja Finansial Pecahkan Rekor Tertinggi Jadi Kado Indah HUT PTPN V ke-27

Bumntrack.co.id. Jakarta – Kinerja finansial tahun 2022 menjadi kado terindah PT Perkebunan Nusantara V yang genap berusia 27 tahun. Anak perusahaan Holding Perkebunan Nusantara III Persero tersebut mencatat peningkatan kinerja secara signifikan mencapai Rp1,52 triliun sepanjang tahun lalu.

Secara keseluruhan, perusahaan mencatat pendapatan mencapai Rp8,46 triliun atau melampaui rencana kerja dan anggaran perusahaan (RKAP) sebesar 116,89 persen. Dari sisi aset juga terjadi peningkatan mencapai Rp12,26 triliun atau 111,67 persen dari RKAP yang ditetapkan.

Kinerja positif perusahaan tersebut ditopang dengan peningkatan kinerja operasional, mulai dari peningkatan hasil produksi tandan buah segar (TBS) yang mencapai 2,65 juta ton, produksi crude palm oil atau CPO 578,000 ton dengan produktivitas CPO 5,6 ton per hectare, serta produktivitas TBS sebesar 24,05 ton per hektare.

Catatan positif itu menjadikan anak perusahaan holding Perkebunan Nusantara III Persero yang beroperasi di Bumi Lancang Kuning, Provinsi Riau itu telah tiga kali memecahkan rekor kinerja finansial tertinggi sepanjang sejarah selama tiga tahun berturut-turut.

“Dalam kesempatan yang baik ini. Saya mewakili jajaran komisaris dan manajemen ingin mengucapkan terimakasih sebesar-besarnya kepada seluruh saudara-saudara yang tanpa lelah mengawal dan menjalankan transformasi ini dengan sangat baik. Alhamdulillah, kinerja keuangan yang membanggakan ini adalah kado indah bagi perusahaan,” kata CEO PTPN V Jatmiko K Santosa dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Selasa (14/3/23).

Kegiatan peringatan HUT PTPN V tahun ini sendiri berlangsung sederhana yang dilaksanakan serentak di kantor Direksi Pekanbaru dan Sei Rokan, Distrik Barat. Dalam kegiatan yang sama, perusahaan turut memberikan penghargaan masa kerja kepada para karyawan yang memasuki masa kerja 20 tahun, 25 tahun, 30 tahun, dan 35 tahun. Total terdapat 1.097 karyawan yang mendapat penghargaan tersebut.

Kinerja gemilang perusahaan sejatinya bukan kali ini saja diraih PTPN V. Dua tahun sebelumnya, perusahaan juga berhasil meraih laba tertinggi berturut-turut. Di awali tahun 2020 sebesar Rp417 miliar atau melonjak 620 persen dibandingkan tahun sebelumnya yang hanya sebesar Rp67,2 miliar. Kinerja finansial tersebut mengantarkan perusahaan meraih pendapatan tertinggi sepanjang sejarah untuk pertama kalinya kala itu.

Selanjutnya, pada 2021 perusahaan kembali melampaui prestasi sebelumnya dengan laba tertinggi pertama di atas satu triliun rupiah sebesar Rp1,3 triliun. Raihan tersebut jelas sebuah kebanggaan mengingat situasi ekonomi yang tidak menentu akibat hantaman badai pandemi covid-19.

Praktis, catatan itu mengantarkan PTPN V berhasil hattrick rekor pendapatan tertinggi sepanjang tiga tahun berturut-turut. “Dua tahun lalu, kita berhasil mempersembahkan kinerja terbaik dengan laba bersih tertinggi sepanjang sejarah dua tahun berturut-turut, dan Alhamdulillah tahun ini kita hattrick untuk kembali memecahkan rekor pendapatan bersih tertinggi sepanjang sejarah ketiga kalinya. Kita tengah menyiapkan bonus yang layak untuk teman-teman semua. Berapapun jumlahnya, saya berharap di syukuri karena ini adalah bagian dari upaya kami memberikan rezeki yang halal bagi rekan-rekan,” paparnya.

CEO PTPN V mengakui cukup banyak warna yang mengiringi perjalanan PTPN V selama upaya transformasi berlangsung. Mulai dari badai pandemi hingga kebijakan pembatasan ekspor crude palm oil serta gejolak harga komoditas menjadi ujian berat yang harus dihadapi perusahaan. Terlebih lagi, di saat yang sama produktivitas tandan buah segar perusahaan sedang tinggi-tingginya. Namun, perusahaan berhasil menjaga ritme operasional dengan sangat baik hingga kondisi harga komoditas berangsur normal.

Selain unggul dari sisi finansial, baru-baru ini PTPN V juga mendapat apresiasi dari Kementerian Pertanian usai dinilai sukses membantu program pemerintah mengakselerasi peremajaan sawit rakyat (PSR). PTPN V menjadi satu-satunya anak perusahaan Holding Perkebunan Nusantara III Persero yang memperoleh predikat tersebut.

Beberapa waktu sebelumnya, perusahaan juga didapuk sebagai The Best State Owned Company di penghujung 2022 lalu. Penghargaan yang merupakan hasil penelitian Badan Riset Infobank tersebut menyatakan PTPN V memiliki rentabilitas dengan return of equity atau ROE sebesar 47,73 persen dan menjadi yang tertinggi se-BUMN. Kemudian, PTPN V juga mencatatkan return of asset sebesar 12,62 persen yang juga salah satu yang terbaik di antara perusahaan-perusahaan anak BUMN.

Tak berselang lama, penghargaan serupa dianugerahkan kepada Jatmiko Santosa yang didapuk sebagai Top 100 CEO 2022 karena keberhasilannya mentransformasi PTPN V yang berimbas pada kinerja gemilang perusahaan hingga mencatatkan laba bersih tertinggi sepanjang sejarah.

Mantan Direktur ITDC itu mengatakan persistensi, konsistensi, efesiensi, integritas, ketaatan standar operasional prosedur, dan validitas data menjadi resep perusahaan mengarungi tahun yang penuh dengan ketidakpastian. Selanjutnya, perusahaan turut memberikan ruang sebesar-besarnya kepada seluruh karyawan, terutama generasi muda untuk berinovasi melalui bidang informasi teknologi. Value innovation penting bagi perusahaan, termasuk dengan mengurangi cost, dan meningkatkan value.

Alhasil, kini beragam inovasi PTPN V baik dari sisi operasional, kemudian program sawit rakyat, dekarbonisasi, digitalisasi NBEX, Millena, Olidos, Intank, menjadi role model bagi anak perusahaan Holding Perkebunan Nusantara III Persero.

Sekarang PTPN V tengah menuju perusahaan 4.0, dengan melakukan transformasi digital dalam meningkatkan kapasitas SDM dan budaya perusahaan. Teknologi yang dimanfaatkan antara lain ERP, geospatial, internet of things, mobile apps, dan artificial interlligence (AI). Jatmiko menekankan pentingnya menciptakan value innovation bagi perusahaan, termasuk dengan mengurangi cost, dan meningkatkan value.

Artikel Terkait

Back to top button