BERITA

Mulai Pulih, Penerbangan di Bandara Angkasa Pura II Capai 25.041 Penerbangan

Jakarta, Bumntrack.co.id – Lalu lintas angkutan udara di 19 bandara PT Angkasa Pura II (Persero) pada Agustus 2020 meningkat 17 persen atau 25.041 penerbangan dibandingkan dengan Juli 2020 sebanyak 21.431 penerbangan. Sementara itu, jumlah pergerakan penumpang meningkat hingga 38 persen menjadi 2,10 juta orang dari sebelumnya 1,52 juta orang. Adapun volume angkutan kargo stabil di angka sekitar 49 juta kilogram.

Khusus di Bandara Soekarno-Hatta yang merupakan bandara terbesar dan tersibuk di Indonesia, jumlah penerbangan pada Agustus 2020 naik 17 persen dibandingkan Juli 2020 menjadi 14,393, lalu jumlah pergerakan penumpang naik 36 persen menjadi 1,22 juta orang, dan volume angkutan kargo stabil di 38,8 juta kilogram.

“Jumlah penumpang di 19 bandara sekitar 2 juta orang dan khusus di Soekarno-Hatta sekitar 1,22 juta orang. Kepercayaan masyarakat terhadap sektor penerbangan ini tumbuh antara lain karena protokol kesehatan yang dijalankan ketat di bandara PT Angkasa Pura II bersama stakeholder lainnya,” kata President Director PT Angkasa Pura II, Muhammad Awaluddin di Jakarta, Kamis (3/9).

Di samping Bandara Soekarno-Hatta, penerbangan di Bandara Husein Sastranegara (Bandung) juga bergeliat pada Agustus lalu menyusul kembali beroperasinya pesawat jet. Saat ini Bandara Husein Sastranegara antara lain melayani penerbangan dari dan ke Kualanamu, Denpasar, Pekanbaru, Makassar, Balikpapan dan Palembang. Maskapai yang mengoperasikan pesawat jet di Bandara Husein Sastranegara adalah Garuda Indonesia, Citilink dan Lion Air.

“Kembalinya operasional pesawat jet ke Bandara Husein Sastranegara diharapkan dapat mendukung pemulihan ekonomi di Jawa Barat khususnya Bandung dan sekitarnya,” terangnya.

Adapun penerbangan pesawat jet di Bandara Husein Sastranegara dilakukan sejak 20 Agustus 2020, di mana sebelum tanggal itu penerbangan pesawat jet dioperasikan di Bandara Kertajati. “Kedua bandara yaitu Bandara Husein Sastranegara dan Bandara Kertajati dikelola oleh PT Angkasa Pura II, di mana pengoperasiannya mengerapkan konsep multi-airport system, di mana keduanya saling mendukung untuk memberikan dampak positif bagi Jawa Barat,” tambahnya.

Show More

Artikel Terkait

Back to top button