BERITA

Dukung Ekosistem Kendaraan Elektrik, Dirut PLN Resmikan Perahu Elektrik Buatan Negeri

Jakarta, BUMN TRACK – PLN Nusantara Power (PLN NP) meluncurkan electronic boat (e-boat) di PLTS Terapung Cirata.

Electric boat yang bernama Nusantara e-Boat ini adalah hasil buatan PLN NP sendiri dengan jangka waktu perakitan sekitar 4 bulan, sedangkan risetnya sendiri selama 2 tahun. Tim riset dan perakitan dari karyawan internal PLN Nusantara Power dan saat ini proses mendapatkan uji kelayakan e-boat dari Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Barat.

“Kita sudah mendeklarasikan Net Zero Emission di tahun 2060. Kehadiran perahu elektrik ini akan mendorong terwujudnya ekosistem kendaraan yang berbasis listrik dan ramah lingkungan,” kata Dirut PLN, Darmawan Prasodjo dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Senin (11/9/23).

Nusantara e-Boat, menjadi salah satu penopang kegiatan operasi dan pemeliharaan Proyek Strategis Nasional PLTS Apung Cirata 192 MWp yang akan menjadi PLTS Apung terbesar se-Asia Tenggara.

Perahu ramah lingkungan ini mampu memuat 12 penumpang dan 1 driver dengan memanfaatkan motor penggerak berkapasitas 2×30 kW (peak 2x50kW), dilengkapi dengan baterai berjenis Lithium Titanate (LTO) dengan kapasitas 51,52 kWh dan PV Rooftop dengan kapasitas sebesar 2400 wattpeak (Wp).

Direktur Utama PLN Nusantara Power, Ruly Firmansyah turut menyampaikan komitmen perusahaan dalam mendukung terwujudnya ekosistem kendaraan elektrik. Menurutnya, sebagai bagian dari komitmen perusahaan adalah mendorong Net Zero Emission di tahun 2060.

“Nusantara e-Boat ini adalah bentuk dedikasi perusahaan untuk mempercepat transisi energi nasional. Selain itu penggunaannya pun untuk operasi dalam salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) PLTS Terapung Cirata yang akan menjadi ladang energi bersih di Indonesia,” terang Ruly.

Acara ini merupakan salah satu rangkaian kesiapan PLTS Terapung Cirata yang direncanakan akan beroperasi pada tahun 2023 ini. PLTS Terapung ini akan menjadi PLTS Terapung terbesar yang mampu menurunkan sebesar 214.000 ton karbon dioksida pertahun.

PLTS Terapung Cirata berkapasitas 192 MWp dibangun PLN NP melalui anak perusahaannya PLN Nusantara Renewables berkolaborasi dengan perusahaan energi Masdar dari Uni Emirat Arab saat ini tengah memasuki proses finalisasi. PLTS yang menempati area seluas 200 hektar ini akan menghasilkan energi sebesar 245 juta kWh per tahun dan dapat memasok listrik setara untuk 50.000 rumah tangga.

Artikel Terkait

Back to top button