BERITA

Libur Panjang, Penumpang KRL Naik 24 Persen

Jakarta, Bumntrack.co.id – KAI Commuter sebagai operator Kereta Rel Listrik (KRL) Jabodetabek mencatat bahwa volume pengguna KRL selama libur akhir pekan pada Sabtu-Minggu masing-masing 370.331 (26/2) dan 317.371 (27/2).

“Jumlah pengguna selama dua hari tersebut yang mencapai 687.702 merupakan peningkatan 24 persen dibanding Sabtu dan Minggu pada pekan sebelumnya yang tercatat 553.220 pengguna selama dua hari. Hari Senin (28/2) ini, pengguna juga meningkat jika dibanding hari Minggu kemarin,” kata VP Corsec KAI Commuter, Anne Purba dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Selasa (1/3/22).

Di akhir libur selama tiga hari ini, volume pengguna KRL pada Senin (28/2) hingga pukul 18.00 WIB tercatat sebanyak 269.287 pengguna atau bertambah 5% dibanding waktu yang sama pada Minggu (27/2). Volume pengguna Stasiun Bogor sebagai salah satu kota destinasi wisata di libur panjang ini hingga pukul 18.00 WIB tercatat ada 20.195 pengguna atau bertambah 15% dibanding hari kemarin di waktu yang sama. Lain halnya di Stasiun Jakarta Kota, stasiun yang letaknya berdekatan dengan sejumlah destinasi wisata justru mengalami penurunan pengguna hingga 15%.

“Meski ada penambahan volume, kondisi di Stasiun maupun Kereta terpantau kondusif. Penambahan volume di akhir pekan ini jumlahnya juga masih di bawah hari-hari kerja yang rata-rata mencapai 400 ribu pengguna setiap harinya. KAI Commuter mengimbau seluruh pengguna untuk tetap mematuhi protokol kesehatan saat memasuki area stasiun dan di dalam KRL. Petugas akan melakukan penyekatan apabila kondisi stasiun dan KRL sudah sesuai kuota,” jelasya.

Pihaknya menyatakan layanan KRL tetap beroperasi dengan 1.005 perjalanan mulai pukul 04.00-22.00 WIB. Petugas baik di stasiun maupun KRL senantiasa mengingatkan pengguna untuk disiplin menjalankan protokol kesehatan. Untuk mencegah penularan virus, petugas dengan tegas akan melarang pengguna masuk area stasiun apabila kedapatan tidak menerapkan protokol kesehatan.

“Gunakan aplikasi KRL Access untuk merencanakan perjalanan dengan KRL agar terhindar dari potensi kepadatan di stasiun maupun di KRL. Gunakan juga Kartu Multi Trip (KMT) atau kartu uang elektronik bank untuk mengurangi penggunaan uang tunai dan mendukung upaya pemerintah dalam penerapan cashless society,” sarannya.

Artikel Terkait

Back to top button