BERITA

Menanti Gebrakan Wamen BUMN

Selain berasal dari perusahaan BUMN,  terpilihnya Budi Gunadi Sadikin  (BGS) dan  Kartika Wirjoatmodjo  (Tiko) sebagai Wakil Menteri BUMN menumbuhkan optimisme  BUMN bakal lebih baik ke depannya. Dengan catatan, Wamen jangan  hanya  berperan  sebagai ‘ban serep’.

Langkah Menteri BUMN Erick Thohir  memilih Wakil Menteri  (Wamen) yakni  mantan  Dirut PT Inalum Budi Gunawan Sadikin  (BGSS) dan  mantan Dirut Bank Mandiri  Kartika Wirjoatmodjo  (Tiko) dipandang  tepat. Selain berasal dari perusahaan BUMN, keduanya dinilai memilki rekam jejak yang bagus. Terpilihnya BGS dan Tiko menumbuhkan optimisme  BUMN bakal lebih baik ke depannya.  BGS punya karier moncer  sejak di Bank Mandiri,  lalu dipilih menjadi pimpinan holding BUMN Energi dengan menjadi Dirut  PT Inalum. Begitu pula Kartika, mantan Dirut  Bank Mandiri  ini masih  tergolong muda usia namun dianggap berhasil membawa perubahan signifikan terhadap bank hasil merger empat bank pemerintah yang bermasalah ketika terjadi krisis moneter 1998.

Adanya dua Wamendi Kementerian BUMN ini menjadi sejarah baru. Sebelumnya di Kementerian  BUMN tidak pernah ada posisi wamen. Keberadaan wamen dianggap penting lantaran lingkup BUMN amat luas. Menurut Erick, pembagian tugas dalam rangka meningkatkan efektivitas pelaksanaan fungsi pengendalian dan pemantauan pelaksanaan tugas, serta fungsi Kementerian BUMN, terutama terkait pembinaan. 

Baik Budi Sadikin maupun Kartika  dinilai merupakan  bankir profesional yang punya kapasitas dan kompetensinya tinggi. Keduanya diharapkan Presiden mampu mewujudkan cita-cita besar BUMN dalam jangka panjang. Saat ini terdapat 142 BUMN dengan total aset Rp 8.400 triliun, sehingga harus betul-betul dikelola dan dikembangkan, agar kelak BUMN bukan hanya menjadi kampiun bisnis di Tanah Air, tapi juga berkiprah di kancah global. Bila  melihat tantangan BUMN ke depan, dua wamen tersebut memiliki makna yang strategis. Setidaknya BUMN bisa seperti Temasek (Singapura) atau Khazanah (Malaysia).  

‘Ban Serep’

Tak kurang kalangan pengusaha pun merespons positif hal tersebut. Harapan pengusaha, keduanya bakal mampu mendukung kegiatan ekonomi ke arah yang lebih positif.  Kalangan pengusaha yang memebrikan respons positif  di antaranya Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Suryadi Sasmita. Menurutnya, agar keberadaan wamen dapat dirasakan manfaatnya, sebaiknya  jangan sekadar dijadikan ‘ban serep’ oleh Menteri BUMN. “Sebenarnya bagus  ada Wamen. Wamen ini kan dapat membantu. Menteri bisa berdiskusi.  Hanya harapan kita, wamen ini jangan dijadikan ‘ban serep’,” jelasnya .

Pandangan ini muncul lantaran selama ini posisi Wamen di Indonesia hanya terkesan mewakili menteri saja. Padahal idealnya seorang wakil menteri pun bisa memberikan kontribusi lebih besar bagi kementerian di mana ia bekerja. Ditambahkan Suryadi, sebagai ‘ban serep’, posisi wamen  hanya menyampaiakan  apa yang disampikan menteri dan selalu setuju.  Untuk itu, ia berharap wamen  juga bisa memberikan ide-ide, masukan yang positif, bisa memberikan satu keputusan. Bahkan bila  memungkinkan bisa berfungsi secara optimal.  Ia meyakini keberadaan wamen bisa juga memperkuat birokrasi dari sisi positif, misalnya dalam hal berkoordinasi dengan dunia usaha karena si menteri akan punya waktu lebih banyak.

“Misalnya, menteri  ke luar negeri, wamennya bisa kerja kan gitu. Biasanya kalau menteri keluar negeri, harus tunggu semua,” paparnya.

Terkait sisi perizinan, sebagai pengusaha, Suryadi merasa  tak khawatir adanya wamen akan mempersulit. Justru kalau menteri dan wamen bisa bekerja sama dengan baik urusan perizinan akan lebih baik. “Justru itu kalau wamen sama menterinya ini bersatu, nggak (mempersulit perizinan),” tambahnya.

Kekhawatiran Wamen  BUMN hanya sebagai ‘ban serep’ gelagatnya tidak terjadi. Pasalnya, Menteri BUMN Erick Thohir  sudah melakukan pembagaian tugas kepada kedua wamen tersebut. Kehadiran kedua wamen ini diharapkan Erick mampu  meningkatkan efektivitas kerja Kementerian BUMN.  Sebagai Wakil Menteri BUMN I Budi membawahi sektor farmasi, jasa survei, energi, pertambangan, industri strategis, dan media.  Sedangkan Kartiko yang menjadi  Wakil Menteri BUMN II akan membawahi sektor industri agro, kawasan, logistik, pariwisata, jasa keuangan, konstruksi, jasa konsultan, sarana dan prasarana perhubungan. 

Seperti disampaikan Presiden Joko Widodo saat pelantikan para wakil menteri,  25 Oktober lalu,  setiap wamen mendapatkan penugasan khusus dari presiden untuk memperkuat kinerja menteri Kabinet Indonesia Maju. Dengan demikian, perubahan bisa segera dirasakan.  Presiden pun sempat meminta dua wamen BUMN supaya ikut mendorong BUMN menjadi perusahaan kelas dunia. Jokowi juga meminta Wamen BUMN untuk mencari mitra yang baik, sehingga BUMN RI dapat menjadi korporasi yang memiliki reputasi baik di dunia. “Ada dua wamen BUMN dan keduanya berasal dari Bank Mandiri. Mereka bankir. Saya harapkan akan ada sebuah lompatan besar, baik dalam valuasi, aset yang ada,” tutur Presiden.

Sedangkan pengamat BUMN dari  Universitas Indoensia, Toto Pranoto  menilai, langkah  Presiden Kartika Wirjoatmodjo dan Budi Gunadi Sadikin sebagai wakil menteri merupakan hal yang wajar.  Pasalnya, tugas membenahi persoalan di BUMN, cukup berat. Sejumlah pekerjaan rumah yang Menteri BUMN harus selesaikan antara lain menuntaskan pembentukan sectoral holding sampai pembentukan superholding BUMN . Termasuk proses restrukturisasi BUMN-BUMN besar yang bermasalah seperti  PT Krakatau Steel (Persero) dan PT Garuda Indonesia (Persero).  “Belum lagi, perbaikan tata kelola BUMN sehubungan makin banyaknya kasus korupsi di BUMN,”  jelas Toto.

Bagi Toto, adanya dua wamen ini tidak  menghilangkan peran Deputi Kementerian BUMN. Fungsi kedeputian tetap bisa berjalan meski kemungkinan dengan jumlah yang lebih ramping dan lebih sebagai fungsi pendukung kepada menteri dan wamen BUMN. Oleh karena itu, Toto menilai perlu adanya manajemen organisasi yang baik agar menopang kerja-kerja kementerian lebih maksimal.  Dua wamen tersebut bukan menambah birokrasi, justru agar organisasi lebih fleksibel dan sehingga mempercepat proses pengambilan keputusan.

Show More

Artikel Terkait

Back to top button
Close