BERITA

Bersama Kementan, Menteri BUMN Sinergi Atasi Penyakit PMK di Jawa Timur

Jakarta, Bumntrack.co.id – Dalam rangka mengatasi Penyakit Mulut dan Kuku (PMK), Kementerian BUMN siap bekerjasama dengan Kementerian Pertanian. Menteri BUMN, Erick Thohir akan segera mencari solusi cepat dalam mengatasi PMK yang mewabahi ternak sapi di Pulau Madura dan Jawa Timur. Di daerah yang mengandalkan peternakan sapi sebagai sumber perekonomian rakyat, Menteri BUMN menjanjikan masalah ini akan segera diselesaikan sehingga beban masyarakat menjadi lebih ringan.

“Senin saya akan bicarakan langsung dengan Menteri Pertanian bersama BUMN terkait di sektor peternakan. Kami akan cari solusi yang cepat dan segera bisa diterapkan untuk atasi wabah PMK. BUMN adalah korporasi, jadi kita harus berkolaborasi dengan kementerian pertanian agar masyarakat Madura dan Jawa Timur yang andalkan ternak sapi untuk memutar roda ekonomi bisa kembali tenang,” kata Menteri BUMN, Erick Thohir dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Senin (20/6/22).

Dalam kunjungan kerja di Madura yang diselingi kegiatan menyaksikan lomba karapan sapi itu, pihaknya meminta kepada seluruh masyarakat Madura agar tetap tertib menjalankan protokol kesehatan dalam beraktivitas sehari-hari. “Meski pandemi sudah turun, dan kita semua senang bisa kembali menggelar karapan sapi, namun harus tetap tertib dan jaga prokes. Sebagai orang yang senang dan menikmati pertunjukan budaya Indonesia, saya ingin terus wisata-wisata budaya lokal seperti karapan sapi ini terus digelar agar masyarakat senang dan turis lokal, serta mancanegara juga bisa menikmati kekayaan budaya Indonesia,” tambahnya.

Di Pulau Madura, Erick juga menyempatkan diri hadir dalam pertemuan dan silaturahmi dengan Kadin dan Kepala Daerah se-Madura Raya. Dalam acara yang dihadiri pebisnis lokal dan juga para pimpinan daerah, antara lain Wakil Bupati Pamekasan, Wakil Bupati Sumenep dan Ketua Kadin Bangkalan, Farhat Saleh, Menteri BUMN menekankan bahwa sebanyak 22 BUMN sudah menjalankan program “Madura Moljeh Asreh”, sebagai wujud berkolaborasi untuk mendorong kemandirian dan pertumbuhan ekonomi masyarakat Madura.

Artikel Terkait

Back to top button