BERITA

Jokowi Resmikan Pabrik NPK PIM di Lhokseumawe, Aset Negara Jangan Sampai Idle dan Berhenti

Bumntrack.co.id. Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan pengoperasian Pabrik Pupuk NPK Pupuk Iskandar Muda (PIM) yang berlokasi di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Arun, Lhokseumawe, Aceh. Pabrik milik anak perusahaan PT Pupuk Indonesia (Persero) tersebut mempunyai kapasitas produksi 500 ribu ton per tahun dan dipastikan menambah kapasitas produksi pupuk NPK nasional serta memenuhi sebagian kebutuhan pupuk NPK di Sumatera Bagian Utara.

Saat ini hampir semua negara mengalami kenaikan drastis harga pangan yang disebabkan oleh perubahan iklim dan masalah pupuk yang dipengaruhi krisis perang yang mengguncang sisi pertanian hampir di semua negara yang menyebabkan produktivitas turun, produk berkurang, dan harga naik.

“Akhir-akhir ini, setiap saya ke desa dan sawah serta bertemu para petani selalu ada keluhan harga pupuk. Apalagi pupuk bersubsidi. Kebutuhan pupuk di Indonesia 13,5 juta ton, sementara yang baru dipenuhi 3,5 juta ton. Ini yang harus kita atasi,” ucap Jokowi di Aceh, Jumat (10/2/23).

Oleh karena itu, presiden mengapresiasi ketika Kementerian BUMN mampu mengoperasionalkan kembali pabrik pupuk PT PIM yang lama berhenti karena kekurangan pasokan gas. Jokowi menekankan agar aset negara seperti pabrik pupuk di PT PIM ini jangan idle dan berhenti berproduksi, sementara kebutuhan pupuk sangat strategis bagi ketahanan pangan.

“Saya lihat di Aceh ada dua pabrik pupuk selama bertahun-tahun tidak beroperasi dan kita diamkan karena kurangnya pasokan gas. Lalu saya tugaskan Menteri BUMN untuk menjalankan. Dari dua yang berhenti, sudah satu yakni PT PIM yang beroperasional. Kini ada PIM 1 dan PIM 2, dan soal kebutuhan gas kita carikan sehingga kendala pupuk bisa diatasi karena bagaimanapun juga pupuk merupakan kebutuhan dasar kita,” tambah Presiden.

Saat ini, total kapasitas produksi pupuk jenis NPK di Pupuk Indonesia Group (PI Group) mencapai 3,2 juta ton per tahun. Kehadiran pabrik NPK baru ini menjadikan total kapasitas produksi PI Group menjadi 3,7 juta ton. Adapun proyeksi kebutuhan NPK nasional mendekati 13,5 juta ton yang sebagian besar dipenuhi oleh produsen NPK swasta dan produk impor.

Menteri BUMN, Erick Thohir mengatakan bahwa pembangunan pabrik NPK PIM ini merupakan salah satu upaya BUMN dalam mendukung visi Indonesia Emas 2045, terutama mengenai ketahanan pangan. Kehadiran pabrik ini diharapkan dapat memenuhi sebagian kebutuhan pupuk nasional dalam rangka meningkatkan produktivitas pertanian nasional. “Pabrik ini juga unik, karena proses kimia yang digunakan adalah karya anak bangsa, yaitu dari Petrokimia Gresik yang juga merupakan anak perusahaan Pupuk Indonesia,” kata Erick.

Pabrik yang dibangun dengan nilai investasi Rp1,67 triliun ini juga telah menyerap tenaga kerja sebanyak 1.189 orang selama masa proyek dan 240 orang untuk fase operasional. “Proyek ini juga akan memberikan multiplier efek bagi perekonomian masyarakat Aceh dan diproyeksikan menambah PDRB Aceh sebesar 4,13%”, tambah Menteri BUMN.

Tak hanya pembangunan pabrik NPK, PT PIM juga berhasil melakukan reaktivasi pabrik urea PIM-1. Pabrik berkapasitas terpasang 570 ribu ton per tahun ini sebelumnya berhenti beroperasi sejak tahun 2012 karena kehabisan pasokan gas. Dengan pengaktifan kembali, PIM-1 siap membantu memenuhi kebutuhan urea nasional.
Selain untuk mendukung ketahanan pangan, proyek NPK juga menjadi bagian dari upaya pengembangan kawasan KEK Arun yang diarahkan menjadi Green Industry Cluster (GIC) atau kawasan industri ekonomi hijau untuk pengembangan energi hijau dan energi baru dan terbarukan.

“Jadi kawasan ini juga adalah salah satu wujud upaya BUMN menciptakan ketahanan energi, serta transisi energi menuju target Net Zero Emission.”, kata Erick.

Di KEK Arun akan dikembangkan industri blue dan green ammonia yang dikerjakan Pupuk Indonesia, peningkatan pusat distribusi LNG, LPG, dan Kondensat Hub Asia yang dijalankan Pertamina, lalu PLN akan melakukan penyediaan listrik energi terbarukan, dan Pelindo akan melakukan optimalisasi lahan pelabuhan. Kawasan industri ekonomi hijau ini juga berpotensi menjadi zona pengolahan produk biomethane yang melibatkan PTPN.
Atas besarnya potensi dan minat investasi di KEK Arun juga telah dilaksanakan penandatanganan Head of Agreement (HoA) mengenai penguatan Badan Usaha Pembangun dan Pengelola (BUPP) KEK Arun. PT Patriot Nusantara Aceh sebagai BUPP KEK Arun melakukan kesepakatan melalui perjanjian induk penyertaan modal dan pengembangan kawasan tersebut dengan melibatkan konsorsium BUMN yang terdiri atas PIM, PAG, Pelindo, dan PT Pembangunan Aceh (PEMA).

Direktur Utama PT Pupuk Indonesia (Persero), Bakir Pasaman, mengungkapkan, pihaknya siap mendukung program Menteri BUMN dalam ketahanan pangan dan ketahanan energi ini. “Selain pabrik NPK PIM ini, kami juga akan mendirikan Pabrik Urea Pusri 3B di Palembang dan pengembangan industri pupuk di Papua”, kata Bakir.
Khusus untuk pengembangan kawasan industri ekonomi hijau di Aceh, Bakir menegaskan pihaknya telah bekerjasama dengan beberapa perusahaan Jepang untuk pengembangan teknologi Green dan Blue Ammonia di KEK Arun.

Artikel Terkait

Back to top button