Klik Banner Workshop BUMN Series
BERITA

Kebutuhan Capai 1 GW, DPR Minta PT Inalum Tidak Gunakan Insentif APBN untuk Biaya Listrik Murah PLN

Bumntrack.co.id. Jakarta – PT Inalum diminta agar tidak menggunakan dana APBN sebagai insentif dalam rangka mendapatkan listrik murah dari PLN. Sebab, hal itu akan mengurangi pos anggaran belanja negara di bidang lain yang lebih penting. PT Inalum diharapkan dapat menyiasatinya dengan membuat teknologi produksi yang lebih efisien. Salah satu kebutuhan energi listrik yang besar PT Inalum dari PLN adalah untuk industri smelter.

“Memang industri smelter ini memerlukan energi dan memiliki kompetisi yang tinggi. Setahu saya, cost structure dari keseluruhan berkisar 30-60 persen. Jadi cukup besar (kebutuhan listrik). Sehingga mereka (PT Inalum) sangat membutuhkan sumber energi yang berbiaya murah,” ungkap Anggota Komisi VI DPR RI, Deddy Sitorus dikutip dari situs resmi DPR, Kamis (19/1/23).

Sebagai langkah pengembangan, kebutuhan listrik PT Inalum mencapai 1 Gigawatt (GW). Kebutuhan tersebut tidak bisa dipenuhi hanya melalui pembangkit listrik yang dimiliki PLN, yaitu PLTA Sigura-gura. Berdasarkan pemaparan Direktur Operasi dan Portofolio PT Inalum, saat ini PT Inalum tengah mencoba menjalin kerjasama dengan PT PLN untuk dapat memberikan bantuan aliran listrik.

Namun, hal tersebut masih terkendala dengan belum adanya kesepakatan tarif dari kedua belah pihak karena adanya Undang-Undang Ketenagalistrikan serta Peraturan Menteri yang mengatur mengenai tarif listrik. Hal tersebut yang mendorong PT Inalum meminta dukungan pemerintah dan DPR untuk melakukan diskresi dalam memberikan insentif.

Melihat hal tersebut, Anggota Komisi VI DPR RI John Erizal menawarkan solusi untuk melakukan blending antara PT Inalum dan PT PLN. Ia mengungkapkan agar kerjasama tersebut dalam bentuk Business to Business (B to B) dengan pembagian profit dilakukan di akhir setelah hasil produksi terjual. Ia menilai pendekatan ini lebih realistis karena apabila diberikan insentif, nantinya perusahaan lain akan mengikuti.

“Masalahnya nanti PLN pasti meminta PMN kepada kami, tapi itu lebih make sense daripada mengubah peraturan,” ungkap politisi PAN tersebut.

Artikel Terkait

Back to top button