BERITA

Kereta Cepat Jakarta-Bandung Terintegrasi Moda Transportasi

Jakarta, Bumntrack.co.id – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Rini M. Soemarno mengungkapkan Proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung (KCJB) sepanjang lebih dari 140 km akan dapat dinikmati dengan waktu tempuh kurang dari 60 menit. Adapun keempat stasiun yang akan dilalui kereta cepat yaitu Stasiun Halim, Stasiun Karawang, Stasiun Walini, dan Stasiun Tegalluar. Moda transportasi siap berdampingan di setiap titik pemberhentian, yang terdiri dari 4 stasiun, yaitu: Halim, Karawang, Walini dan Tegalluar.

“Pada kawasan Halim, stasiun kereta cepat akan terintegrasi dengan Light Rail Transit Jakarta, Bus Rapid Transit (BRT) dan memiliki akses strategis dikarenakan lokasinya yang cukup dekat dengan Bandara Internasional Halim Perdanakusuma,” kata Direktur Utama PT KCIC, Chandra Dwiputra di Jakarta, Senin (30/9).

Dari semua advantage tersebut, kelak KCJB dapat membantu memecahkan stagnasi sehingga konsentrasi mobilisasi transportasi publik di ibukota dapat lebih efektif dan efisien, khususnya pada Kawasan timur Jakarta menuju Bandung maupun sebaliknya.

Hal tersebut disambut baik oleh Gubernur Provinsi Jawa Barat, Ridwan Kamil. Gubernur Jawa Barat akan terus mengupayakan proses integrasi dengan LRT Bandung Raya yang saat ini sedang dalam tahap pembangunan. Tak hanya itu, KCJB juga akan terintegrasi dengan Kereta Rel Diesel (KRD) yang akan menghubungkan stasiun kereta cepat dengan stasiun kereta api eksisting di kawasan Cimekar, Bandung. Termasuk dengan Bus Rapid Transit (BRT) yang akan dibangun di Karawang dan Walini.

Tags
Show More

Artikel Terkait

Back to top button
Close