BERITA

Patuhi PSBB DKI Jakarta, Pergerakan Pesawat di Soetta dan Halim PK Turun Drastis

Jakarta, Bumntrack.co.id – Seiring dengan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diberlakukan 10 April 2020, operasional penerbangan penumpang di Bandara Soekarno-Hatta (Tangerang) dan Halim Perdanakusuma (Jakarta) mengalami penyesuaian.

“Pergerakan pesawat di Soekarno-Hatta pada 10 April tercatat 328 pergerakan atau turun 3,24 persen dibandingkan dengan 9 April sebanyak 339 pergerakan pesawat. Kemudian, pada 11 April jumlah pergerakan pesawat adalah 253 pergerakan atau turun 22,86 persen dibandingkan dengan 10 April,” kata President Director PT Angkasa Pura II (Persero), Muhammad Awaluddin di Jakarta, Senin (13/4).

Menurutnya, penurunan jumlah penerbangan menandakan bahwa maskapai dan masyarakat memang telah memahami dan mematuhi berlakunya PSBB DKI Jakarta. “Jumlah penerbangan di Soekarno-Hatta mengalami penurunan dengan load factor pesawat diperkirakan juga tidak lebih dari 50 persen seiring dengan PSBB yang memang dipatuhi warga Jakarta. Penerbangan lebih banyak dioperasikan di rute domestik, dan sangat sedikit untuk di rute internasional seiring dengan pandemi global COVID-19,” jelasnya.

Sama dengan Soekarno-Hatta, penurunan penerbangan juga terjadi di Halim Perdanakusuma. Pada 10 April tercatat 75 pergerakan pesawat atau turun 20,21 persen dibandingkan dengan 9 April yang sebanyak 95 pergerakan. Pada 11 April di Halim Perdanakusuma terdapat 53 pergerakan pesawat atau turun 29,33 persen dibandingkan dengan 10 April.

“Penerbangan memang mengalami penurunan, namun di sisi lain hal ini diharapkan dapat memutus mata rantai penyebaran COVID-19 seiring dengan berlakunya PSBB,” jelasnya.

Lebih lanjut, Muhammad Awaluddin menuturkan bahwa operasional penerbangan yang masih terlihat sedikit bergairah adalah penerbangan kargo. “Penerbangan kargo dibutuhkan untuk mengangkut alat-alat medis dan berbagai bantuan. Untuk hari ini ada 3 penerbangan kargo di Soekarno-Hatta,” terangnya.

PT Angkasa Pura II juga meminta agar traveler dan pengunjung bandara memakai masker ketika berada di bandara. Hal ini sejalan dengan arahan pemerintah agar kita semua memakai masker kain saat beraktivitas di luar rumah.

“Kami meminta agar traveler dan pengunjung bandara selalu memakai masker saat berada di bandara sebagai salah satu upaya memutus mata rantai penyebaran COVID-19,” pungkasnya.

Show More

Artikel Terkait

Back to top button