BERITA

Rajawali Nusindo Resmikan Gudang Baru Serang Banten, Tingkatkan Distribusi Food & Non Food

Bumntrack.co.id. Jakarta – PT Rajawali Nusindo, Anak Perusahaan PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) atau Holding Pangan ID FOOD meresmikan gudang baru Cabang Serang. Gudang tersebut terletak di Kawasan Perkantoran dan Pergudangan Sulthan Business Park. Jl. Raya Serang – Jakarta KM.2 Desa Lipaso Kelurahan Kalodran, Kecamatan Walantaka Serang Kota. Bangunan tersebut berdiri diatas lahan seluas 3067 m2 dengan luas bangunan 1440 m2 yang terdiri dari bangunan kantor seluas 466,5 m2, gudang food seluas 672 m2 dan gudang non-food seluas 301,5 m2.

“Pembangunan gudang baru ini bertujuan untuk memperbesar kapasitas distribusi baik produk food dan non food sehingga perlu untuk melakukan perbaikan infrastruktur dengan membangun gudang yang lebih luas dan dapat mendukung pertumbuhan bisnis di wilayah Banten,” kata Direktur Utama Rajawali Nusindo, Iskak Putra di Jakarta, Kamis (15/6/23).

Dengan fasilitas yang lebih besar, diharapkan akan semakin banyak produk-produk yang didistribusikan sehingga dapat mendukung pertumbuhan bisnis di wilayah Banten menjadi lebih efektif, fokus, dan terarah dalam menggali setiap potensi baik di bidang food seperti toko grosir, retail, dan pedagang tradisional dan bidang non food lainnya

“Sebagai anggota Holding Pangan ID FOOD kami berkomitmen untuk bersinergi dan membangun kolaborasi dalam mewujudkan kertersediaan dan keterjangkauan pangan melalui jaringan distribusi yang dimiliki Rajawali Nusindo di 43 Cabang di Indonesia,” terangnya.

Hingga bulan Juni 2023, Rajawali Nusindo telah mendistribusikan Beras sebanyak 3579 ton, Gula bulk 5788 ton, Gula Kemasan 1947 ton, Minyak Goreng curah 12.406 ton, Minyak Kita 5 juta liter, Minyak Goreng Kemas 5,5 juta liter, selain itu distribusi Garam 100 ton, Margarine 2,5 ton dan Tepung Terigu Rania sebanyak 78 ton.

Rajawali Nusindo sampai Juni 2023 juga telah mendistribusikan bahan pangan ke pasar tradisional sebanyak 1.158 pasar di seluruh Indonesia dengan wilayah distribusi yang meliputi wilayah Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, D.I Yogyakarta, Jawa Timur, Aceh, Jambi, Lampung, Sumatra Utara, Sumatra Barat, Sumatra Selatan, Riau, Kepulauan Bangka Belitung, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Utara, Maluku, Bali, Nusa Tenggara Barat, Papua dan Papua Barat.

Distribusi juga dilakukan melalui channel MTKA (Modern Market Key Account) dengan coverage sejumlah 13 outlet dan MTI (Modern Trade Independent) seperti Supermarket dan minimarket dengan total coverage sebanyak 601 outlet di seluruh Indonesia. Selain itu, penjualan melalui marketplace e-commerce pada bulan Juni 2023 mencapai 4435 transaksi.

Sebagaimana diketahui bahwa pada Tahun 2023, Rajawali Nusindo menargetkan omzet penjualan sebesar Rp 5,2 triliun, meningkat dari omzet Tahun 2022 sebesar Rp 4,6 triliun. Peningkatan ini menunjukkan bahwa perusahaan terus tumbuh dan berkembang. Perkembangan bisnis Rajawali Nusindo di sektor food terus bertumbuh dari tahun ke tahun. Pada tahun 2023, penjualan di sektor food ditargetkan sebesar Rp 1,8 triliun atau meningkat 21% dari tahun sebelumnya sebesar Rp 1,5 triliun.

“Saat ini Rajawali Nusindo mendistribusikan produk-produk own brand, seperti produk food 5 varian beras yaitu Rania, Rania Pulen Wangi, Rania Pulen, Rania Jamine Rice dan Rania Sedap Pulen, produk Minyak Goreng Rania, Rania Garam, Rania Tepung Terigu dan Raja Gula. Selain itu ada juga produk non food, seperti Nushi Tissue, Nushi Masker, dan Nushi Hand Sanitize,” tambahnya.

Dengan diresmikannya gudang baru ini diharapkan dapat mendukung operasional bisnis cabang sehingga dapat meningkatkan pendistribusian produk-produk pangan menjadi lebih efektif, efisien dan maksimal serta meningkatkan pendapatan konsolidasi perusahaan kedepannya.

Artikel Terkait

Back to top button